1 bulan yg lalu

Polisi Sita Ponsel Alat Perekam Video Porno Anak Jaringan Lintas Negara

Jakarta -

Polresta Bandara Soekarno-Hatta menangkap 5 tersangka kasus konten porno anak jaringan lintas negara. Polisi menyita 5 buah ponsel yang digunakan untuk merekam hingga mengirimkan konten porno melalui akun Telegram.

"Dari hasil penyelidikan yang dilakukan oleh penyidik, ada beberapa barang bukti yang disita di antaranya adalah 5 unit handphone yang dijadikan sebagai alat untuk merekam, mendistribusikan, mengirimkan melalui akun Telegram," kata Wakapolresta Bandara Soetta AKBP Ronald FC Sipayung saat jumpa pers di kantornya, dikutip Minggu (25/2/2024).

Ronald mengatakan konten porno itu sudah terjual dan didistribusikan di mana-mana. Para tersangka memperoleh keuntungan dengan menjual konten porno anak.

"Ini kita yakini bahwa konten-konten itu sudah terjual atau terdistribusikan, di mana pelaku-pelaku ini yang lima ini mendapatkan untung, mendapatkan keuntungan dengan menjual video-video yang tadi kami sampaikan," katanya.

Ronald menegaskan kasus ini menjadi tanggung jawab bersama untuk menyelamatkan anak Indonesia. Dia mengimbau para orang tua untuk mengawasi anaknya agar mencegah kejahatan serupa.

"Tentu dengan penyampaian atau press release semua instansi pada hari ini, kita ingin menyampaikan bukan hanya tentang pengungkapan kasus, tetapi nanti dari seluruh narasumber dari deputi Kementerian PPA, dari KPAI, dari suku dinas sosial, tentu ini menjadi tanggung jawab kita bersama untuk lebih kepada edukasi," katanya.

"Kepada pembinaan orang tua dan anak bagaimana supaya kejahatan-kejahatan ini bisa kita cegah, bisa kita minimalisir dan tidak ada anak-anak Indonesia yang menjadi korban atas kasus-kasus yang seperti saya sampaikan tadi," imbuhnya.

Ronald mengatakan pengungkapan kasus ini berkat kerja sama Divisi Hubinter Mabes Polri dan...

Baca Seluruh Artikel

© disinilo.com 2024. Semua hak dilindungi undang-undang